Daftar Pemilih Kalbar Pada Pilkada Gubernur 2018


UTUSAN RAKYAT, Bengkayang- Pilkada Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar 2018 tersisa kurang dari dua bulan lagi. Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kalbar sebagai penyelenggara telah menuntaskan berbagai tahapan, termasuk diantaranya yang paling urgen adalah Daftar Pemilih.

Dari release yang telah dipublikasikan KPU, Kota Pontianak memiliki pemilik terbanyak dengan total 424.173 pemilih, diikuti kabupaten Sambas 406.875 dan Kubu Raya 397.925 pemilih. Sedangkan paling sedikit terdapat di Kabupaten Kayong Utara, 75.825 pemilih.

Adapun total jumlah pemilih dari 14 Kabupaten/Kota adalah 3.436.127 pemilih. Namun jumlah tersebut masih bisa berubah hingga batas waktu terakhir yang telah ditentukan KPU terhadap para pemilih yang hingga penetapan DPT belum terdata.

Advertisements

Daftar Nama Pasangan Calon Kepala Daerah Pendaftar Pilkada Serentak 2018 di 17 Provinsi*



*1. Sumatra Utara*
Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah
Golkar, Hanura, PKS, Nasdem, Gerindra, PAN


Jopinus Ramli Saragih-Ance Selian

Demokrat, PKB, PKPI
Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus
PDIP, PPP


*2. Riau*


Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno

PDIP, Golkar, Hanura


Firdaus-Rusli Effendi

Demokrat, PPP


Lukman Edy-Hardianto

PKB, Gerindra


Syamsuar-Edy Nasution

PAN, PKS, Nasdem


*3. Sumatra Selatan*


Dodi Reza Alex Noerdin-Giri Ramanda Kiemas

PDIP, Golkar, PKB


Ishak Mekki-Yudha Pratom

Demokrat, PPP, PBB


Herman Deru-Mawardi Yahya

Nasdem, Hanura, PAN


Aswari Riva’i-Muhammad Irwansyah

Gerindra, PKS


*4. Lampung*


Herman Hasanusi-Sutono

PDIP


Ridho Ficardo-Bachtiar Basri

Demokrat, Gerindra, PPP


Mustafa-Ahmad Jajuli

Nasdem, PKS, Hanura


Arinal Djunaidi-Chusnunia Chalim

Golkar, PKB, PAN


*5. Jawa Barat*


Tubagus Hasanuddin-Anton Charliyan

PDIP


Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi

Golkar, Demokrat, PAN


Sudrajat-Ahmad Syaikhu

Gerindra, PKS


Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum

PPP, PKB, Nasdem, Hanura


*6. Jawa Tengah*


Ganjar Pranowo-Taj Yasin

PDIP, Golkar, Demokrat, PPP, Nasdem


Sudirman Said-Ida Fauziyah

PKB, Gerindra, PKS, PAN


*7. Jawa Timur*


Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno

PKB, PDIP, PKS, Gerindra


Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak

Demokrat, Golkar, PPP, Nasdem, Hanura, PAN


*8. Kalimantan Barat*


Karolin Margret Natasa-Suryadman Gidot

PDIP, Demokrat, PKPI


Milton Crosby-Boyman Harun

Gerindra, PAN


Sutarmidji-Ria Norsan

Golkar, Nasdem,PKS, Hanura, PKB


Kartius-Pensong

Independen


*9. Kalimantan Timur*


Andi Sofyan Hasdam-Nursyirwan Ismail

Golkar, Nasdem


Rusmadi-Safaruddin

PDIP, Hanura


Syaharie Ja’ang-Awang Ferdian Hidayat

Demokrat, PPP, PKB


Isran Noor-Hadi Mulyadi

Gerindra, PKS, PAN


*10. Bali*


I Wayan Koster-Tjok Oka Artha Sukawati

PDIP, Hanura, PAN, PKPI, PPP, PKB


Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-I Ketut Sudikerta

Golkar, Demokrat, Gerindra, Nasdem, PKS


*11. Nusa Tenggara Barat*


Suhaili Fadil Thohir-Muhammad Amin

Golkar, PKB, Nasdem


Zulkiflimansyah-Siti Rohmi Djalilah

Demokrat, PKS


Ahyar Abduh-Mori Hanafi

PDIP, Gerindra, PPP, PBB, PAN


Mochamad Ali-Lalu Gede Muhammad Ali

Independen


*12. Nusa Tenggara Timur*


Viktor Laiskodat-Josef A. Nae Soi

Golkar, Nasdem, Hanura


Marianus Sae-Emilia J. Nomleni

PDIP, PKB


Benny K. Harman-Benny A. Litelnoni

Demokrat, PKS, PKPI


Esthon L. Foenay-Christian Rotok

Gerindra, PAN


*13. Sulawesi Selatan*


Nurdin Halid-Abdul Aziz Qahhar Mudzakkar

Golkar, Nasdem, Hanura, PKB, PKPI


Nurdin Abdullah-Sudirman Sulaiman

PDIP, PKS, PAN


Agus Arifin Nu’mang-Tanribali A. Lamo

Gerindra, PPP, PBB


Ichsan Yasin Limpo-Andi Musakkar

Independen


*14. Sulawesi Tenggara*


Rusda Mahmud-Sjafei Kahar

Demokrat, PPP, PKB


Asrun-Hugua

PAN, PDIP, PKS, Hanura, Gerindra


Ali Mazi-Lukman Abunawas

Golkar, Nasdem,


*15. Maluku Utara*


Burhan Abdurahman-Ishak Jamaluddin

Nasdem, Hanura, Demokrat, PBB, PKB, PKPI


Muhammad Kasuba- Madjid Husen

PKS, Gerindra, PAN


Abdul Gani Kasuba- Mohammad Al Yasin Ali

PDIP, PKPI


Ahmad Hidayat Mus-Rivai Umar

Golkar, PPP


*16. Maluku*


Said Assagaff-Anderias Rentanubun

Golkar, PKS, Demokrat


Murad Ismail-Barnabas Orno

PDIP, Gerindra, Nasdem, PKB, Hanura, PKPI, PPP, PAN


*17.Papua*


Lukas Enembe-Klemen Tinal

Demokrat, Golkar, Nasdem, PKS, Hanura, PAN, PPP, PKPI, PKB


John Wempi Wetipo-Habel Melkias Suwae

PDIP, Gerindra

Pilgub Kalbar 2018 Bakal Diikuti Calon Perseorangan 


UTUSAN RAKYAT, Pontianak – Pesta demokrasi pada pemilihan kepala daerah, Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar 2018 mendatang selangkah lagi akan diikuti Bakal Calon dari jalur perseorangan. Adalah pasangan Kartius S.H.,M.Si dan H. Pensong yang berani menempuh jalur ini. Asalkan lolos verifikasi administrasi, pasangan ini dipastikan bakal meramaikan persaingan merebut kursi kepemimpinan di Kalbar 5 tahun mendatang.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Tim pemenangan, saat ini pasangan Kartius-Pensong telah menyampaikan berkas B1 dan B2 KWK kepada KPU Propinsi Kalbar sejak tanggal 21-26 Nopember 2017. Adapun persyaratan minimal dukungan berupa fotocopy KTP-E yang mesti dipenuhi dari calon perseorangan adalah sejumlah 300.883. Sementara jumlah KTP yang sudah diverifikasi dalam Sistem Informasi Pencalonan (Silon) berjumlah 319.385 pendukung, B1-KWK sejumlah 312.012 dan lampiran B1-KWK sejumlah 309.843. Jumlah ini telah melebihi jumlah minimal yang dipersyaratkan.

“Dukungan tersebut berasal dari 8 Kabupaten/Kota, 29 Kecamatan dan 261 desa yang tersebar di Kalimantan Barat,” sebut akun Tim Kartius Pensong yang diugah Selasa (28/11).

Selanjutnya jumlah dukungan tersebut akan akan dilakukan verifikasi administrasi oleh petugas KPU bersama Bawaslu dan Tim Bakal Calon Gubernur Independen, Kartius-Pensong yang akan dilanjutkan ke tingkat Kabupaten, Kecamatan, Desa dan kembali lagi untuk ditinjau oleh KPU Provinsi Kalbar. 

Maju Gubernur Kalbar 2018, Sutarmidji Belum Tentukan Pasangan 


Pada 2 Maret 2015 yang lalu, Walikota Pontianak, Sutarmidji pernah menyatakan kesiapannya untuk maju pada persaingan kursi Gubernur Kalbar 2018. Dan pernyataan serupa kembali dikumandangkan pada 8 Maret 2017.

“Kalau maju, insyalah maju, ini hari ini ni ngasih tau ni, pasangannya belum tau siapa,” katanya usai melaunching tagline “Lapor SPT Tahunan ? Kame’ sih e-Filing Jak” dalam rangka kampanye simpatik Pelaporan SPT Tahunan menggunakan e-Filing di e-Filing Corner halaman Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Pontianak, Rabu (8/3).

Ia mengatakan, sebagian besar masyarakat meminta dirinya untuk maju sebagai Gubernur Kalbar. Maka dari itu ia akan menurut kemauan dari masyarakat tersebut.

“Nanti apakah jadi atau tidak mau maju, itu jadi urusan partai, kalau maju, saya insyallah maju,” timpalnya.

Terkait pasangannya, ia mengatakan yang terpenting adalah orang yang punya komitmen untuk membangun dan membenahi Kalbar. Tantangan dalam memimpin Kalbar sangat besar jika dibandingkan dengan Pulau Jawa.

“Banyak yang nyarankan untuk independen, tapi saya sebagai orang partai tidak juga ingin partai tidak menjadi nahkoda dalam pertarungan menjadi kepala daerah, partai kan dilahirkan sebagai sarana dan prasarana untuk penyaluran aspirasi politik,” katanya.

“Saya kemungkinan besar pakai partai, tapi tidak menutup kemungkinan maju melalui jalur independen,” sambungnya.

Profile

Sutarmidji (lahir di Pontianak29 November1962; umur 54 tahun) adalah wali kotaPontianak asal Kalimantan Barat. Di bawah kepemimpinannya, dia berhasil membuat beberapa kemajuan pembangunan kota, terutama di bidang infrastruktur.

Dalam menjalankan pemerintahannya, Sutarmidji menekankan pada perbaikan-perbaikan fasilitas dan pelayanan, di antaranya pelebaran jalan-jalan utama, perbaikan lebih dari seribu rumah yang tak layak huni, pembangunan kembali pasar-pasar tradisional dan sekolah-sekolah negeri, perbaikan gang dan saluran air, meningkatkan kualitas puskesmas, pembangunan RSUD baru yang menerapkan sistem rumah sakit tanpa kelas, pembangunan dan penataan taman-taman publik seperti Taman Alun Kapuas dan Taman Digulis.

Di bidang birokrasi, demi mempercepat pelayanan, Sutarmidji menerapkan pelayanan satu atap dalam mengurus perizinan. Jumlah perizinan pun dipangkas dari yang sebelumnya 99 jenis izin hingga menjadi hanya 14 jenis perizinan. Transparansi juga dikedepankan dengan mempublikasikan APBD Kota Pontianak serta penggunaan dana Bantuan Sosial melalui koran maupun situs Pemkot Pontianak. Sejak tahun 2011, Laporan Keuangan Pemeritah Daerah (LKPD) Kota Pontianak selalu mendapat predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK. Pada tahun 2015, Kota Pontianak dianugerahi predikat pelayanan publik terbaik se-Indonesia oleh DPR-RI.

Karir Politik

Sutarmidji memulai karier politiknya dengan bergabung ke Partai Persatuan Pembangunan(PPP) atas ajakan dari Ali Akbar, sepupunya yang juga politikus PPP. Pada Pemilu 1999, ia dipercaya sebagai anggota DPRD Kota Pontianak. Pada tahun 2003, ia terpilih sebagai Wakil Wali Kota Pontianak mendampingi dr. H. Buchary Abdurrachman. 

Pada Pilkada 2008, Sutarmidji maju sebagai calon wali kota berpasangan dengan Paryadi, S.Hut., anggota DPRD Kota Pontianak pada saat itu. Pasangan yang diusung koalisi PPPdan PKPI tersebut berhasil memenangkan Pilkada dengan perolehan 34,5% suara, mengungguli enam pasang kandidat lainnya. Sutarmidji dan Paryadi kemudian dilantik pada 22 Desember 2008.

Pada Pemilukada 2013, Sutarmidji kembali maju, kali ini berpasangan dengan Ir. H. Edi Rusdi Kamtono, M.M., M.T., Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Pontianak, dan diusung koalisi PDI-PPKSPPPPAN, danPKPB. Sutarmidji kembali menang, mengalahkan lima kandidat lainnya dengan perolehan 52,7% suara, dan kemudian dilantik untuk masa jabatannya yang kedua pada 23 Desember 2013.

SUMBER : 1. thetanjungpuratimes.com (Agustiani/Muh).

2. Wikipedia