Anggota DPRD Propinsi Monitoring Bantuan Covid-19 Untuk Bengkayang


HUMPRO Bengkayang, Bengkayang – Anggota DPRD Propinsi Kalbar yang dipimpin Angeline Fremalco, SH sebagai Ketua Komisi I bersama enam lima anggota lain (dari 12 anggota) memonitoring langsung bantuan Pemprop untuk penanganan Covid-19 di Bengkayang. Sementara dari pihak Pemkab Bengkayang, Plh. Bupati, Obaja, SE.,M.Si bersama beberapa Kepala/Perwakilan OPD menyambut kehadiran tersebut di Ruang Rapat Plh. Bupati, Kamis (4/6).

Dikatakan Angeline, atas bantuan yang diberikan Pemprop tersebut, pihaknya meminta Pemkab Bengkayang dapat memanfaatkannya dengan maksimal. Disamping itu, Tim Gugus Tugas Covid-19, khususnya Dinas Kesehatan diharapkan lebih proaktif melakukan pengecekan kesehatan masyarakat melalui Puskesmas-Puskesmas yang ada dan melaporkannya ke Dinkes Pemprop.

Lebih lanjut, terkait dengan kekosongan pegawai di dinas-dinas, Ia meminta Pemda Bengkayang untuk menyurati Gubernur terkait kekosongangan ini. Terkait dengan ADD, di 122 desa ada pemotongan anggaran terkait dengan penanganan Covid-19 apakah benar adanya pemotongan. Untuk persiapan pilkada, Bengkayang sudah siap dari segi anggaran.

Perlu diketahui, berdasarkan keterangan dari Dinas Kesehatan Bengkayang, sedikitnya ada 14 jenis bantuan yang diberikan Pemprop, yakni berupa Alat Rapid Test 340 buah, Sepatu Boot 9 pasang, APD Jas Hujan 47 pasang, Masker Medis 15.500 buah, Google Glass 14 pasang, HandScoon 15 kotak, Asmad 1670 buah, Hand Sanitizer 4 Ken ukuran Ken 5 liter, Vitamin C 30 kotak, Termometer 10 buah, Masker N95 690 buah, Visel 10 buah, TTM 40 buah, Masker Robot 40 buah.

Selain Angeline, lima anggota DPRD Propinsi turut memberikan masukan kepada Pemkab Bengkayang. Berikut rangkumannya :

1. Syarif Amin Mohammad (Fraksi Nasdem): Untuk Kadis Kesehatan harus selalu buat program terkait penanganan Covid-19. Apakah ada TKA yang keluar masuk di Kabupaten Bengkayang ?

2. Ishak Ali Al Muthahar ( Fraksi Gerindra) : Bagaimana antusias masyarakat tentang penanganan Covid-19  yaitu dengan memberikan bantuan. Yg menarik buat saya adalah dengan cara mengirim beras dengan menggunakan helikopter. 504 ton beras yg sudah disalurkan. 2 Dinas ini yaitu Dinas Kesehatan dan Dinas Sosial yg pro aktif sekali dalam penanganan Covid-19 ini hingga saat ini untuk sementara baru 3 orang yg mengalami kasus positif. Pro aktif masyarakat dan dinas-dinas dalam menjaga Kab. Bengkayang dari Covid-19. Tentang perlindungan anak, masalah pencabulan dan pemerkosaan anak paling banyak di Kabupaten Bengkayang.

3. Muhammad Thohir (Fraksi PKB) : Melakukan pengecekan apakah benar ada bantuan dari Prov. Dan ingin melakukan pengawasan terhadap Kab. Bengkayang. Penanganan dr 122 desa tentang bantuan ini cukup salut dengan perjuangan untuk menyalurkan bantuan tersebut. Penambahan TKA tolong di pertimbangkan dan harus sesuai dengan SOP nya. Kondisi pada saat sekarang, tahapan2 sosial sudah berjalan dengan baik. Dengan new normal ini sosialisasikan dengan masyarakat, perkembangan yang berkaitan dengan kerjasama yg baik, kendala bantuan mungkin tidak semua terpenuhi namun yg menjadi masalah besar adalah saat pembagian beras jadi miskin baru tidak terdata tetapi miskin lama yg terdata. Penurunan penularan sudah cukup signifikan, terus berjuang menangani Covid-19 ini.

4. Muhammad (Fraksi PAN): Peran perusahaan, bagaimana bantuan mereka Dangan APD? Mahasiswa yg terjebak di luar Kalbar : ada mahasiswa di Jogja, yg tidak tgl di Asrama tidak dapat di bantuan. Warga yang kerja di luar tidak dapat bantuan sehingga orangtua terpaksa mencari pinjaman tuk memberikan uang kepada anaknya.

Menanggapi masukan dan informasi tersebut, Plh. Bupati menyampaikan bahwa dari sisi administrasi, besok Pemkab Bengkayang akan melaporkan keuangan ke Provinsi. Sedangkan anggaran untuk Pilkada sudah siap. Administrasi Pemda, SK yang untuk menugaskan Pegawai Negeri Kita sudah di serah ke KPU. Berkaitan dengan dukungan masalah Covid-19 ini, yang membuat kalut adalah kondisi di pasar terkait dengan orang-orang yang belanja. Untuk mahasiswa ada 2 jalur, ada jalur bantuan Pemda dan jalur mandiri. Untuk jalur mandiri tinggal di data dr orangtuanya. Bantuan oleh pihak perusahaan, ada perusahaan daerah, negara dan swasta ada bantuan materiil dan bantuan berupa uang. Data-data yg diminta Provinsi sudah kami serahkan terkait bantuan sosial ini.

Kadis Sosial : Berdasarkan data DTKS per Oktober 2019 : penerimaan bantuan.Adapun kendala yg dihadapi adalah : Kondisi geografis di Desa Sungkung I, II, III penyaluran menggunakan Helicopter. Terkait Kondisi pembiayaan anggaran: penyaluran bulan April pembiayaan bulan Juni 2020. Beras Bulog tiba tanggal 13 April 2020. Terkait dengan masalah perlindungan anak : ada sekitar 40 orang gila yang siap di pulang kan dan karna masalahnya di anggaran yang belum cair, jadi belum dipulangkan. Untuk tahun ini saja ada 12 kasus yang di tangani yaitu masalah pencabulan dan pemerkosaan. Selama pandemi ini ada 2 kasus yaitu : guru mencabuli muridnya dan anak SMP menghamili adiknya yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar.

Kadis Perbatasan : Kab. Bengkayang memiliki 2 perbatasan wilayah Jagoi Babang dan Siding. Data warga kita yg pulang dr Malaysia melalui PLBN Aruk, Entikong dan Jagoi Babang selalu dilakukan pemeriksaan dan selalu di pantau trus. Ini lah langkah cara pencegahan yang di lakukan dan untuk sementara data yang di dapat ada sekitar 466 orang warga kita yg pulang dari Malaysia melalui jalur Perbatasan Jagoi Babang=113 orang, Perbatasan Aruk=276 orang, dan Perbatasan Entikong=79 orang.

Kadis Kesehatan : Ada 14 jenis bantuan dr Provinsi yg diterima : Rapid Test 340 buah, Sepatu Boot 9 pasang, APD Jas Hujan 47 pasang, Masker Medis 15.500 buah, Google Glass 14 pasang, HandScoon 15 kotak, Asmad 1670 buah, Hand Sanitizer 4 Ken ukuran Ken 5 liter, Vitamin C 30 kotak, Termometer 10 buah, Masker N95 690 buah, Visel 10 buah, TTM 40 buah, Masker Robot 40 buah. Berkaitan dg perkembangan, untuk saat ini sudah ada 3 kasus yg positif. Yg menjadi kendala kami di sini adalah hasil SWAPnya belum keluar seperti kasus Pak Asonius, sambil menunggu hasil SWAPnya keluar untuk sementara isolasi mandiri di rumah dgn ijin dri RS. Abdul Azis. Untuk klaster ke 3 ini, terkena ke tenaga medis di Kab. Bengkayang dan sekarang sedang di isolasi di RS. Abdul Azis.

Kadis UKM : Untuk Tenaga Asing ada 8 orang di PLTU di Bengkayang, untuk PLTU Kalbar 1 ada 55 orang dan akan mendatangkan tenaga asing baru untuk penambahan karyawan. Untuk sementara TKA baru belum bisa masuk terkait dengan kebijakan Covid-19 ini. (Yuka/Ruli/Humprofasin).

Empat Hal Utama Jadi Fokus Perhatian di Tiga Kecamatan


UTUSAN RAKYAT, Sungai Raya – Bupati Bengkayang, Bapak Suryadman Gidot, M.Pd memaparkan empat hal utama yang menjadi fokus perhatian dalam Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) di Kecamatan Sungai Raya, Capkala dan Sungai Raya Kepulauan. Keempat hal tersebut, yakni masih kurangnya akses terhadap infrastruktur dasar, lemahnya pengembangan sektor ekonomi berdasarkan potensi ekonomi kewilayahan, kurangnya penataan wilayah serta pelestarian lingkungan, rendahnya kualitas SDM dan tingginya persentase kemiskinan.

Berdasarkan data yang tersedia ditahun 2017, 5 desa di Kecamatan Sungai Raya, 4 diantaranya berstatus tertinggal dan 1 masuk kategori maju. Sedangkan di Kecamatan Sungai Raya Kepulauan, 4 berstatus tertinggal dan 1 berkembang. Sementara untuk Kecamatan Capkala, dari 6 Desa, 4 masuk kategori sangat tertinggal, 2 desa tertinggal.

“Dari data ini, Saya mengapresiasikan bagi desa-desa yang telah mampu keluar dari zona tertinggal menjadi berkembang dan maju,” ungkap Bupati saat membuka kegiatan Musrenbag Tingkat Kecamatan, Rabu (27/2/2019) di Aula Kantor Camat Sungai Raya. Prestasi ini harusnya diikugi oleh desa lain untuk mencapai kemajuan dan kemandirian berdasarkan potensi yang dimiliki.

Lebih lanjut, Bupati menjelaskan, secara kewilayahan, kecamatan yang ada di Kabupaten Bengkayang memiliki potensi yang sangat tinggi dan bervariatif diberbagai sektor. Jika melihat tren PDRB Bengkayang yang selalu mengalami kenaikan tiap tahunnya, sebagian besar didominasi sektor pertanian, perkebunan dan perkebunan. Namun pertumbuhan tersebut belum diikuti oleh pertumbuhan yang signifikan disektor sekunder yang lebih mengarah pada pemanfaatan dan pengolahan dari suatu komoditas sehingga jadi produk yang memiliki nilai tambah lebih tinggi.

Sedangkan untuk faktor penataan wilayah dan pelestarian fungsi lingkungan, indikator yang digunakan berkaitan dengan kondisi pemukiman kumuh dibeberapa wilayah kecamatan yang masih perlu dibenahi. Sementara, terkaii dengan kemiskinan, dari data yang ada, untuk kecamatan Sungai Raya masih terdapat 1.266 Rumah Tangga (RT) dengan kondisi kesejahteraan terendah di Indonesia. Sedangkan untuk Kecamatan Capkala 983 RT dan 1.525 RT di Sungai Raya Kepulauan.

Berdasarkan pemaparan diatas, Bupati menyebutkan Pemkab Bengkayang telah melakukan berbagai upaya meski dengan keterbatasan dana yang dimiliki. Seperti penguatan data dan perencanaan sebagai salah satu upaya mempersiapkan instrumen dasar yang dijadikan persyaratan pengajuan usulan kegiatan kepada pemerintah provinsi dan pusat.

“Salah satu hasilnya, tahun 2019 ini melalui Dana Alokasi Khusus (DAK), akan ada pembangunan Puskesmas Rawat Inap di Sungai Raya dan Sungai Raya Kepulauan,” sebut Bupati.

Upaya selanjutnya, menangkap peluang pembangunan yang menjadi prioritas pemerintah pusat dan provinsi melalui komunikasi dan koordinasi yang intens. Salah satu yang diperjuangkan sejak beberapa tahun lalu adalah pengusulan penanganan kawasan kumuh diwilayah pesisir.

Pemerintah juga terus berupaya menguatkan peran-peran kelembagaan ekonomi kemasyarakatan seperti Koperasi, UMKM serta BUMDes agar terus berperan aktif dalam mengelola potensi-potensi yang ada.

Berkaitan dengan rendahnya kualitas SDM dan tingginya persentase kemiskinan, pemerintah telah berupaya dengan melakukan pemerataan dibidang pendidikan maupun memberikan Beasiswa Utusan Daerah bagi pelajar.

“Secara keseluruhan ada 1.008 orang yang sudah dikirim Pemda untuk menuntut ilmu di Perguruan Tinggi,” jelasnya.

Sumber : Humas Setdakab Bengkayang

11 Desa di Kecamatan Teriak Gelar Pilkades


Pegawai dilingkungan Kecamatan Teriak pada Pekan Budaya Barape’ Sawa’ 2017

UTUSAN RAKYAT, Teriak – Dari jumlah total, 36 Desa yang akan menyelenggarakan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Secara Langsung di Kabupaten Bengkayang tahun 2017 ini, 11 Desa diantaranya berasal dari Kecamatan Teriak.Penyelenggaraan Pilkades tersebut akan dilakukan secara serentak mengingat masa jabatan Kepala Desa yang berakhir hampir bersamaan, yakni dalam rentang waktu April-Juli. Adapun ke-11 Desa yang dimaksud, antara lain :

1. Desa Lulang

2. Teriak

3. Sebente

4. Benteng Keladan

5. Malo Jelayan

6. Sekaruh

7. Bana

8. Puteng

9. Tubajur

10. Tanjung 

11. Ampar Benteng

Dari keseluruhan Desa, rata-rata Bakal Calon yang mendaftarkan diri berkisar antara 3 sampai 5 Kandidat. Sementara, Desa Sekaruh menjadi yang pertama sebagai Desa yang telah menetapkan Balon menjadi Calon beserta nomor urut dan DPT. Berdasarkan informasi yang diperoleh, rencananya Pilkades tahun ini akan digelar serentak pada tanggal 20 Juli. (Krisantus).

Gerakan Masyarakat Dayak Kab. Bengkayang Tolak FPI


​Bengkayang, Utusan Rakyat – Hari ini, Selasa 24 Januari 2017, berbagai elemen yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Dayak Kabupaten Bengkayang (GMDKB) akan mengadakan aksi menuntut pembubaran FPI serta Ormas yang bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Disamping itu, menurut Ketua Koordinator Aksi, Robertus, dalam surat terbuka yang diunggah di media sosial, Minggu (21/1), aksi GMDKB menginginkan adanya proses hukum bagi penghina, penghujat dan penista suku Dayak. Aksi ini juga dijadikan sebagai salah satu bentuk dukungan terhadap aksi yang dilakukan oleh pemuda Dayak Kab. Sintang beberapa waktu lalu yang menolak kehadiran Tengku Zulkarnaen.

Aksi ini sendiri akan digelar di Depan Mapolres Bengkayang dan dilanjutkan konvoi ke gedung DPRD Bengkayang mulai pukul 11.00 WIB s.d 17.00 WIB. Menurutnya, aksi ini dapat diikuti seluruh masyarakat kab. Bengkayang maupun Seluruh Ormas/ Organisasi/ Paguyuban agama/ Suku Dayak di Kabupaten Bengkayang. 

“Kita Menolak Ormas FPI bukan menolak agama Islam, menolak penghina dan penista suku Dayak bukan menolak Ulama,” tegasnya.

         

Bupati Bengkayang, Hadir Pada Perayaan Natal SDK Amkur


Bupati Bengkayang, Bapak Suryadman Gidot, M.Pd menghadiri perayaan Natal yang diselenggarakan oleh pengelola Sekolah Dasar Katolik (SDK) Amkur, Bengkayang pada hari Sabtu, 14 Januari 2017. Selain Bupati, turut hadir dalam perayaan tersebut Wakil Ketua DPRD Bengkayang, Fransiskus K, M.Pd. Anggota DPRD Bengkayang, Ir. Siman Siahaan, Ketua Komite Sekolah, Martono Darwar dan para orang tua siswa. Semoga Kasih dan KaruniaAllah Bapa di Surga selalu menyertai kita semua.

Beasiswa Pemda Bengkayang, c.q Dinas Pertanian


UTUSAN RAKYAT, Bengkayang – Berdasarkan informasi yang diperoleh dari salah satu anggota Grup Facebook “Bengkayang Membangun”, tahun ini Pemda Bengkayang melalui Dinas Pertanian merekrut siswa/i lulusan SMA/Sederajat untuk disekolahkan (Beasiswa) di Perguruan Tinggi. Yakni : Continue reading

Pustu Teluk Suak Butuh Perhatian


image

Pustu Teluk Suak

UTUSAN RAKYAT, Bengkayang – Puskesmas Pembantu (Pustu) Teluk Suak Kecamatan Sungai Raya Kepulauan cukup memprihatinkan. Setidaknya hal itu terlihat dari fasilitas bangunan yang mulai rusak. Dimana atap cor dengan besi pengikat yang sudah berkeluaran hingga dinilai cukup membahayakan pasien yang akan berobat di Pustu tersebut. Disamping itu, sarana lain seperti WC dan Penerangan Listrik membutuhkan perehaban kembali. Continue reading

35 Desa di Bengkayang Gelar Pilkades


image

Ket. FOTO : Pj. Kades Telidik, Marsianus Daniel, SE (Berkacamata) Bersama Aparat Keamanan/TNI.

UTUSAN RAKYAT, Teriak – Hari ini, Selasa (29/12/2015) sebanyak 35 Desa dari 122 Desa yang ada di Kabupaten Bengkayang menggelar Pemilihan Kepala Desa (Pilkades). Termasuk 3 Desa dari 18 Desa yang ada di Kecamatan Teriak. Desa Sebetung Menyala, Telidik dan Sumber Karya.

Pesta Demokrasi ditingkat desa ini sendiri diselenggarakan dengan total biaya sebesar Rp. 1.212.841.050,-.

“Sebanyak 175 anggota Satlinmas dan 60 personil Polpp turut mengamankan Pilkades serentak se-Kabupaten Bengkayang 29 Des 2015 ini,” kata Kasat Pol PP Bengkayang, Fabianus Oel seperti dikutip dalam akun facebooknya. (*)

***SELAMAT HUT KEMERDEKAAN RI Ke-70***

Suryadman Gidot Serahkan Bantuan Untuk Pembanguna Gereja Katolik


image

Suryadman Gidot menyerahkan bantuan bagi pembangunan Gereja Katolik

UTUSAN RAKYAT, Bengkayang – Bupati Bengkayang, Suryadman Gidot, M.Pd meletakan batu pertama pembangunan Gereja Katolik Santo Petrus, Stasi Tiga Desa, Desa Tirta Kencana, Sabtu (11/7) sekaligus menyerahkan bantuan pemerintah sebesar Rp.50 juta. Continue reading