Bupati Bengkayang Tinjau SDN 17 Sidai Yang Terbakar


UTUSAN RAKYAT, Ledo – Bangunan Sekolah Dasar 17 Sidai, Kecamatan Ledo ludes terbakar. Tak satupun barang yang tersisa, aset dan data sekolah lenyap menjadi puing dan abu. Para siswa kehilangan tempat belajar dan terpaksa harus menggunakan Balai Pertemuan milik Desa.

Atas kondisi tersebut, Bupati Bengkayang, Suryadman Gidot, M.Pd mendatangi lokasi SDN 17 Sidai, Kecamatan Ledo yang ludes terbakar untuk melihat langsung kondisi gedung sekolah tersebut, Jumat (23/8/2019).

Berdasarkan keterangan yang disampaikan Kepsek, kebakaran disebabkan oleh rembetan api dari pembakaran lahan pertanian yang dilakukan oleh warga setempat pada hari Rabu (21/8) sore. Adapun jarak antara lahan pertanian dengan gedung sekolah cukup berdekatan, kurang lebih 50 meter sehingga berisiko tinggi terjadi rembetan ditambah lagi pada saat pembakaran tidak ada tindakan pengamanan khusus.

“Akibat kebakaran ini, semua dokumen dan sarana/prasarana mengajar ludes terbakar,” sebut Anton. Selanjutnya, agar aktivitas belajar mengajar bagi 17 siswa (9 kelas I, 3 kelas 2, 5 kelas 3) tetap berlangsung, pihak sekolah saat ini memanfaatkan Gedung Serbaguna milik desa.

Terkait kebakaran itu, Bupati meminta Kepsek segera membuat laporan barang dan aset apa saja apa yang diperlukan agar dapat dipenuhi guna menunjang kelancaran belajar mengajar.

“Jangan lupa untuk meminta kejelasan aset dari tanah (sekolah) tersebut agar tidak ada tumpang tindih ketika pembangunannya lagi,” tegas Bupati.

Terakhir, pada kesempatan tersebut Bupati menghimbau agar masyarakat tidak membakar lahan secara sembarangan yang mana dapat menimbulkan kerugian bagi kita dan orang lain.

Kedatangan Bupati di SDN 17 Sidai turut didampingi Camat Ledo, Sekcam, Anggota Polsek Ledo, Kabid Pendidikan Sekolah Dasar, Kepala UPT dan Kepala Desa Sidai.

 

Sumber : Humpro Bengkayang

Jika Gagal, Mahasiswa Harus Ganti Rugi


UTUSAN RAKYAT, Bengkayang – Pemda Bengkayang melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2019 kembali memfasilitasi tamatan SMA/sederajat mengambil perkuliahan di Universitas Kristen Satya Wacana (UKSW) melalui jalur Beasiswa Utusan Daerah (BUD).

“Tahun ini Pemda Bengkayang kembali mengirim SDM-nya untuk mengambil perkuliahan di UKSW,” tegas Kadisdikbud, DR. Yan, S.Sos.,M.Si usai melakukan pertemuan dengan peserta yang dinyatakan lolos seleksi beserta orangtuanya, Jumat (30/8) di Aula Kantor Bupati.

img-20190417-wa0018-378923137.jpgAdapun jumlah Calon Mahasiswa yang akan dikirim tersebut saat pertemuan terdata 80 orang (yang sudah melakukan registrasi) dari 138 yang dinyatakan lolos seleksi. Jumlah tersebut berasal dari enam jurusan yang disediakan diantaranya Ilmu Perpustakaan, Ilmu Biologi, Teknik Informatika. Calon mahasiswa yang sudah melakukan registrasi ini selanjutnya akan diberangkatkan pada hari Selasa, 4 September.

Bupati Bengkayang, Suryadman Gidot, M.Pd yang turut hadir pada pertemuan itu bersama Wakil Bupati, Agustinus Naon, S.Sos, menyampaikan pesan yang keras kepada calon mahasiswa maupun orangtua mereka.

“Jangan sampai gagal dan menyia-nyiakan kesempatan ini. Jangan buat malu diri sendiri, orang tua maupun Pemda Bengkayang,” tegas Bupati.

“Berangkat 100, selesai juga 100,” tambahnya.

Bupati mengingatkan kepada mereka agar dalam menjalankan perkuliahan nanti harus serius, orang tua juga harus turut memantau dan mengawasi anak-anaknya sehingga tetap terarah. Lebih lanjut, Bupati mewanti-wanti kepada calon mahasiswa maupun orang tua apabila terdapat mahasiswa yang gagal menyelesaikan perkuliahannya.

“Jadi jika ada yang gagal, Pemda akan menuntut ganti rugi kepada yang bersangkutan,” ungkap Bupati.

Oleh karena itu, untuk memperkuat pengawasan, Pemda Bengkayang telah menjalin kerjasama dengan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) terkait hal tersebut. Sehingga nanti jika ada yang tidak menyelesaikan studinya dapat dituntut untuk mengembalikan uang yang sudah dikeluarkan Pemda. Misalnya Pemda telah membiayai selama 3 tahun perkuliahan dengan jumlah uang yang dikeluarkan sebanyak Rp.5 juta per tahun, kemudian mahasiswa tidak mampu menyelesaikan studinya, berarti yang harus diganti sebesar Rp.15 juta.

“Mengapa bekerjasama dengan BPK? Karena uang yang digunakan untuk membiayai perkuliahan ini menggunakan uang negara,” jelas Bupati.

Guna memperkuat komitmen ini, para Calon Mahasiswa diwajibkan untuk menandatangani kesepakatan tersebut pada saat registrasi.

Sumber : Humpro Bengkayang

Pemda Bengkayang Segera Fasilitasi Siswa Yang Tinggal di Pondok Kurang Layak


Dio Uma

Dio Uma, Ngarape Sawa’ 2017

UTUSAN RAKYAT, Lumar – “Adapun jumlah pelajar yang tinggal dipondok tersebut sebanyak 17 orang pelajar, berasal dari Dusun Sentalang (Desa Setia Budi). Itu yang pondoknya di Sempayuk. Sedangkan yang pondoknya di Sansak, ada 14 pelajar. 9 pelajar berasal dari Dusun Elok Sempitak, Desa Elok Kolong (Sambas) dan 5 pelajar asal Desa Seles (Ledo),” papar Kepala Sekolah SDN 02 Sempayuk, Martinus saat ditanyai Bupati Bengkayang dalam rapat terbatas diruang pertemuan Kantor Bupati, Kamis (31/1/2019).

Para pelajar tersebut merupakan generasi-generasi baru. Sebelumnya, sejak akhir tahun 1970-an, pemondokkan di Sempayuk dan Sansak (Desa Belimbing, Kecamatan Lumar) sudah ada dengan kondisi bangunan yang kurang lebih sama.

“Pondok yang ada di Dusun Sempayuk ada 8. Sedangkan yang di Sansak ada 7 pondok,” timpal Kades Belimbing, Suhardi. Berdasarkan data yang dihimpun aparatur desa, 25 diantaranya pelajar SD dengan rincian 16 asal Sentalang (Bengkayang), 5 Sejaroh (Ledo) dan 4 Elok Sempitak (Subah, Sambas). Sisanya, 1 pelajar SMP asal Sentalang, 2 asal Sejaroh serta 3 pelajar SMA. Selain tinggal dipondok, para pelajar itu juga terkadang tinggal bersama warga setempat.

“Pemondokkan didirikan diatas tanah warga Sempayuk dan diatas tanah milik SDN 02 Sansak,” tambahnya.

Pemondokkan yang sempat dibicarakan secara luas di media tersebut mengundang banyak respon. Termasuk dari Pemda Bengkayang sendiri.

Sumber : Humpro Bengkayang

Kades se-Kecamatan Teriak, Siap Jadi Tuan Rumah


Utusan Rakyat, Teriak – Menyambut pelaksanaan HUT Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK serta Pameran Pembangunan HUT Pemda Bengkayang tahun 2019, para Kades dari 18 Desa yang ada, menyatakan kesiapannya sebagai tuan rumah.

“Harus siap,” demikian pernyataan para Kades yang hadir dalam rapat persiapan HUT HKG dan Pameran Pembangunan Pemda Bengkayang di Aula Kantor Camat Teriak, Selasa (16/10).

Kades Sekaruh, Sidik; Kades Tubajur, M. Ahin; Kades Puteng, Yohanes Ahin; pada kesempatan tersebut berpendapat, dengan adanya kegiatan akbar yang digelar di Kecamatan Teriak, diharapkan dapat memberikan dampak positif kepada hal-hal lain bagi pembangunan didaerah ini. Menurut mereka, melalui kegiatan besar itu, secara langsung pemerintah akan melihat kondisi daerah sehingga dapat menjadi perhatian.

“Untuk mensukseskan penyelenggaraan ini, dimohon kesiapan seluruh stakeholder yang ada di Teriak,” tegas Plt. Camat Teriak, Bapak Busmet, SP., M.Si.

Mengenai kondisi dilapangan saat ini, sedikitnya ada beberapa hal yang perlu menjadi perhatian terkait sarana dan prasarana, diantaranya jalan, jembatan, sarana air bersih maupun fasilitas penunjang lainnya. Disamping itu, kesiapan warga Teriak turut menjadi hal yang perlu diperhatikan.

“Jika mereka mau, Sumber Karya siap menyediakan homestay bagi peserta, juga tempat perlombaan,” tawar Kades Sumber Karya, Matius, SH.

Sementara itu, Kepala SDN 04 Sekaruh, Ibu Debora, mengingatkan agar persiapan harus dilakukan secara matang agar nantinya tidak memberikan kesan negatif yang dibawa pulang para peserta dari Teriak.

“Semua pihak harus bekerjasama agar pelaksanaan nanti berjalan sukses,” pintanya.

KOLEKSI FOTO NGARAPE’ SAWA’ IV, 27-31 MEI 2018


Foto bersama Bpk. Suryadman Gidot

Staf Kantor Camat di Kediaman Bu Rosnawati

Persiapan sebelum pawai

Usai pawai, pembukaan

Uki, Evi, Yuliana, pembukaan

Pidelis dan Thomas Meidyo

Bersama Bacaleg Demokrat Sambas, David Ahoi (putih)

Kontingen memasuki gerbang, pawai

Depan Koramil Bengkayang

Kontingen Teriak memasuki pasar belakang

Lapangan Sepakbola BRC

Ngarape’ Sawa’ IV 2018, Kecamatan Teriak Targetkan Juara Umum


Rapat Persiapan sambut Ngarape’ Sawa IV 2018

UTUSAN RAKYAT, Teriak – Pagelaran Budaya Dayak Bakati’, Ngarape’ Sawa’ ke-IV tahun 2008, 27-31 Mei disambut dengan antusias oleh para masyarakat Kecamatan Teriak. Dimana, melalui para Kepala Desa (Kades), tahun ini mencanangkan diri agar dapat meraih predikat sebagai juara umum.

“Kalau bisa, tahun ini kita usahakan (Kecamatan) Teriak dapat meraih juara umum,” ungkap Kades Sebetung Menyala, Ubil, A.Md, saat Rapat Persiapan Ngarape’ Sawa’, Jumat (18/5) di Aula Kantor Camat. Target yang dicanangkan itupun mendapat sambutan positif dari seluruh peserta rapat.

Guna memuluskan langkah tersebut, Camat Teriak, Bapak Busmet, SP.,M.Si telah membagi peran kepada para Kades. Misalnya, untuk pendirian Dio’ Uma, diberikan kepercayaan kepada Kades Tanjung. Koordinator Usaha Dana, Kades Sebente. Koordinator Perlombaan, Kades Dharma Bhakti.

“Kita berharap kekurangan-kekurangan tahun sebelumnya (2017) dapat kita perbaiki tahun ini,” saran Bapak Busmet.

Perlu diketahui, pada penyelenggaraan sebelumnya, Kecamatan Teriak belum mampu berbuat banyak, khususnya dalam sesi perlombaan. Dimana sebagian tidak dapat diikuti karena berbagai faktor. Namun, satu yang menjadi kebanggaan adalah bangunan Dio’ Uma yang mendapat penilaian terbaik selama dua tahun sebelum ini.

“Kita kecolongan disesi perlombaan,” ujar Kades Dharma Bhakti, Bapak Yulius. Menurutnya, pada tahun lalu, koordinasi dengan panitia penyelenggara masih kurang sehingga banyak jenis perlombaan yang tak bisa diikuti.

Daftar Pemilih Kalbar Pada Pilkada Gubernur 2018


UTUSAN RAKYAT, Bengkayang- Pilkada Gubernur dan Wakil Gubernur Kalbar 2018 tersisa kurang dari dua bulan lagi. Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kalbar sebagai penyelenggara telah menuntaskan berbagai tahapan, termasuk diantaranya yang paling urgen adalah Daftar Pemilih.

Dari release yang telah dipublikasikan KPU, Kota Pontianak memiliki pemilik terbanyak dengan total 424.173 pemilih, diikuti kabupaten Sambas 406.875 dan Kubu Raya 397.925 pemilih. Sedangkan paling sedikit terdapat di Kabupaten Kayong Utara, 75.825 pemilih.

Adapun total jumlah pemilih dari 14 Kabupaten/Kota adalah 3.436.127 pemilih. Namun jumlah tersebut masih bisa berubah hingga batas waktu terakhir yang telah ditentukan KPU terhadap para pemilih yang hingga penetapan DPT belum terdata.

Ketua KPU Bengkayang Apresiasi PPDP Teriak


Ketua KPU Bengkayang, Ir. Martinus Khiu berkesempatan hadir di Sekretariat Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Teriak, Selasa (20/3). Kehadirannya sekaligus untuk menyampaikan ucapan terimakasih kepada 40 Anggota Petugas Pemuktahiran Data Pemilih (PPDP) dari 18 Desa yang ada.

Ir. Martinus Khiu sangat mengapreasiasikan kinerja seluruh penyelenggara Pemilu Gubernur dan Wakil Gubernur diwilayah kerjanya, tetmasuk Teriak yang sudah bekerja keras dalam rangka mensukseskan Pemilu dimaksud.

Disamping itu, Anggota KPU dua periode ini turut memberikan informasi bagi anggota PPDP yang hadir untuk mempersiapkan diri atau menyampaikan kepada warga lain agar mempersiapkan diri sebagai anggota KPPS pada bulan Juni mendatang. Hal ini dimaksud agar penyelenggaraan Pemilu dapat berjalan dengan lancar dan sukses.

Ketua Tim PKK Teriak Serahkan Bibit


Ibu Monika

Ketua Tim Penggerak PKK Kecamatan Teriak, Ibu Monika Busmet, Jumat (16/3) menyerahkan dua jenis tanaman buah kepada Camat Teriak, Kepala Puskesmas dan Perwakilan Kepala Desa.

Penyerahan bibit Sawo dan Lengkeng tersebut dilakukan di Lingkungan Kantor Camat Teriak dan disaksikan sejumlah pegawai Kantor Camat serta Puskesmas sekitar pukul 09.00 WIB dan langsung ditanam pada tempat yang sudah disediakan.

“Mudah-mudahan nanti berbuah dan dapat dinikmati bersama,” ujar Ibu Monika.

Disebutkannya bahwa bibit yang ditanam hari ini merupakan bibit yang diberikan oleh Tim PKK Kabupaten Bengkayang dengan harapan agar memberikan manfaat bagi kebutuhan buah-buahan anggota PKK serta keasrian lingkungan kantor.

Diketahui penyerahan bibit ini dilakukan usai diadakan senam bersama antara pegawai Kantor Camat, Puskesmas dan Kepala Desa yang rutin setiap bulan.

Daftar Nama Pasangan Calon Kepala Daerah Pendaftar Pilkada Serentak 2018 di 17 Provinsi*



*1. Sumatra Utara*
Edy Rahmayadi-Musa Rajekshah
Golkar, Hanura, PKS, Nasdem, Gerindra, PAN


Jopinus Ramli Saragih-Ance Selian

Demokrat, PKB, PKPI
Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus
PDIP, PPP


*2. Riau*


Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno

PDIP, Golkar, Hanura


Firdaus-Rusli Effendi

Demokrat, PPP


Lukman Edy-Hardianto

PKB, Gerindra


Syamsuar-Edy Nasution

PAN, PKS, Nasdem


*3. Sumatra Selatan*


Dodi Reza Alex Noerdin-Giri Ramanda Kiemas

PDIP, Golkar, PKB


Ishak Mekki-Yudha Pratom

Demokrat, PPP, PBB


Herman Deru-Mawardi Yahya

Nasdem, Hanura, PAN


Aswari Riva’i-Muhammad Irwansyah

Gerindra, PKS


*4. Lampung*


Herman Hasanusi-Sutono

PDIP


Ridho Ficardo-Bachtiar Basri

Demokrat, Gerindra, PPP


Mustafa-Ahmad Jajuli

Nasdem, PKS, Hanura


Arinal Djunaidi-Chusnunia Chalim

Golkar, PKB, PAN


*5. Jawa Barat*


Tubagus Hasanuddin-Anton Charliyan

PDIP


Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi

Golkar, Demokrat, PAN


Sudrajat-Ahmad Syaikhu

Gerindra, PKS


Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum

PPP, PKB, Nasdem, Hanura


*6. Jawa Tengah*


Ganjar Pranowo-Taj Yasin

PDIP, Golkar, Demokrat, PPP, Nasdem


Sudirman Said-Ida Fauziyah

PKB, Gerindra, PKS, PAN


*7. Jawa Timur*


Saifullah Yusuf-Puti Guntur Soekarno

PKB, PDIP, PKS, Gerindra


Khofifah Indar Parawansa-Emil Elestianto Dardak

Demokrat, Golkar, PPP, Nasdem, Hanura, PAN


*8. Kalimantan Barat*


Karolin Margret Natasa-Suryadman Gidot

PDIP, Demokrat, PKPI


Milton Crosby-Boyman Harun

Gerindra, PAN


Sutarmidji-Ria Norsan

Golkar, Nasdem,PKS, Hanura, PKB


Kartius-Pensong

Independen


*9. Kalimantan Timur*


Andi Sofyan Hasdam-Nursyirwan Ismail

Golkar, Nasdem


Rusmadi-Safaruddin

PDIP, Hanura


Syaharie Ja’ang-Awang Ferdian Hidayat

Demokrat, PPP, PKB


Isran Noor-Hadi Mulyadi

Gerindra, PKS, PAN


*10. Bali*


I Wayan Koster-Tjok Oka Artha Sukawati

PDIP, Hanura, PAN, PKPI, PPP, PKB


Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra-I Ketut Sudikerta

Golkar, Demokrat, Gerindra, Nasdem, PKS


*11. Nusa Tenggara Barat*


Suhaili Fadil Thohir-Muhammad Amin

Golkar, PKB, Nasdem


Zulkiflimansyah-Siti Rohmi Djalilah

Demokrat, PKS


Ahyar Abduh-Mori Hanafi

PDIP, Gerindra, PPP, PBB, PAN


Mochamad Ali-Lalu Gede Muhammad Ali

Independen


*12. Nusa Tenggara Timur*


Viktor Laiskodat-Josef A. Nae Soi

Golkar, Nasdem, Hanura


Marianus Sae-Emilia J. Nomleni

PDIP, PKB


Benny K. Harman-Benny A. Litelnoni

Demokrat, PKS, PKPI


Esthon L. Foenay-Christian Rotok

Gerindra, PAN


*13. Sulawesi Selatan*


Nurdin Halid-Abdul Aziz Qahhar Mudzakkar

Golkar, Nasdem, Hanura, PKB, PKPI


Nurdin Abdullah-Sudirman Sulaiman

PDIP, PKS, PAN


Agus Arifin Nu’mang-Tanribali A. Lamo

Gerindra, PPP, PBB


Ichsan Yasin Limpo-Andi Musakkar

Independen


*14. Sulawesi Tenggara*


Rusda Mahmud-Sjafei Kahar

Demokrat, PPP, PKB


Asrun-Hugua

PAN, PDIP, PKS, Hanura, Gerindra


Ali Mazi-Lukman Abunawas

Golkar, Nasdem,


*15. Maluku Utara*


Burhan Abdurahman-Ishak Jamaluddin

Nasdem, Hanura, Demokrat, PBB, PKB, PKPI


Muhammad Kasuba- Madjid Husen

PKS, Gerindra, PAN


Abdul Gani Kasuba- Mohammad Al Yasin Ali

PDIP, PKPI


Ahmad Hidayat Mus-Rivai Umar

Golkar, PPP


*16. Maluku*


Said Assagaff-Anderias Rentanubun

Golkar, PKS, Demokrat


Murad Ismail-Barnabas Orno

PDIP, Gerindra, Nasdem, PKB, Hanura, PKPI, PPP, PAN


*17.Papua*


Lukas Enembe-Klemen Tinal

Demokrat, Golkar, Nasdem, PKS, Hanura, PAN, PPP, PKPI, PKB


John Wempi Wetipo-Habel Melkias Suwae

PDIP, Gerindra