11 Desa di Kecamatan Teriak Gelar Pilkades


Pegawai dilingkungan Kecamatan Teriak pada Pekan Budaya Barape’ Sawa’ 2017

UTUSAN RAKYAT, Teriak – Dari jumlah total, 36 Desa yang akan menyelenggarakan Pemilihan Kepala Desa (Pilkades) Secara Langsung di Kabupaten Bengkayang tahun 2017 ini, 11 Desa diantaranya berasal dari Kecamatan Teriak.Penyelenggaraan Pilkades tersebut akan dilakukan secara serentak mengingat masa jabatan Kepala Desa yang berakhir hampir bersamaan, yakni dalam rentang waktu April-Juli. Adapun ke-11 Desa yang dimaksud, antara lain :

1. Desa Lulang

2. Teriak

3. Sebente

4. Benteng Keladan

5. Malo Jelayan

6. Sekaruh

7. Bana

8. Puteng

9. Tubajur

10. Tanjung 

11. Ampar Benteng

Dari keseluruhan Desa, rata-rata Bakal Calon yang mendaftarkan diri berkisar antara 3 sampai 5 Kandidat. Sementara, Desa Sekaruh menjadi yang pertama sebagai Desa yang telah menetapkan Balon menjadi Calon beserta nomor urut dan DPT. Berdasarkan informasi yang diperoleh, rencananya Pilkades tahun ini akan digelar serentak pada tanggal 20 Juli. (Krisantus).

Advertisements

Tim Advokat Bela Ulama Laporkan Gubernur Cornelis ke Polda



Gubernur Kalbar, Drs. Cornelis, MH, dilaporkan oleh Tim Advokat Bela Ulama (12 orang) beserta para Pelapor ke Polda Kalbar pada pukul 14.30 WIB hari Jum’at, 19 Mei 2017. 
Berikut kronologis yang kami laporkan terhadap pelanggaran Hukum (Pidana) dan Hak Asasi Manusia (HAM); Ujaran Kebencian/Hate Speech yang bersifat Provokasi yang dilakukan oleh Sdr. Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) terhadap pelarangan atau penghadangan Ulama-ulama Ummat Islam untuk datang ke Kalimantan Barat. Laporan Kami ini didasarkan dengan uraian sebagai berikut:

1. Bahwa, telah terjadi ujaran kebencian yang dilakukan oleh Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) yang menyebutkan bahwa “Islam itu tidak yang Rizik tawarkan dengan Tengku Zulkarnaen itu, kalau dia datang di tempat kita di Kalimantan Barat, USIR, saya jadi provokatornya” dan ujaran dalam bahasa Dayak yang telah menyatakan, bahwa ulama umat Islam adalah provokator, yaitu: “Ia nana “nauan diri” lakak ia menjadi provokator atakng ka kalimantan diri, mae mungkin diri nyangcaknga laut di diatn ka ada, Islam yang adaka diatn ka ada nang keluarga diri. Adapun terjemahannya: dia (Rizik dan Tengku Zulkarnaen) tidak, setelah dia jadi provokator datang keKalimantan, kita bercincang (berkelahi) lalu sesama kita, mana mungkin kita mencincang Melayu disini ? kan saudara kita, (Umat) Islam yang ada disini kan ada yang keluarga/saudara kita.”.

2. Bahwa, ujaran Kebencian/Hate Speech yang dilakukan oleh Sdr. Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) itu terjadi pada Kamis, 27 April 2017 di Acara Pembukaan Pesta Adat Selepas Panen Padi Suku Dayak Kanayatn (Naik Dango) di Kabupaten Landak, Provinsi Kalimantan Barat. (Video Terlampir).

3. Bahwa, pernyataan ujaran Kebencian/Hate Speech yang merupakan bentuk provokasi yang dilakukan oleh sdr. Drs. Cornelis, M.H., tersebut ditindaklanjuti oleh Majelis Adat Dayak Nasional (MADN) dan Ormas Dayak Se – Kalimantan Barat yang dipimpin oleh Sdr. Yakobus Kumis, pada Pernyataan Sikap Bersama dalam “Mensikapi Situasi dan Kondisi Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Akhir-akhir ini”, yang terdapat dalam 12 (dua belas) Point Pernyataan, yang dibuat dan ditandatangani di Pontianak, pada 02 Mei 2017.

4. Bahwa, kemudian telah terjadi pelarangan, penghadangan, pengusiran, dan/atau pemulangan secara paksa oleh pihak Kepolisian Republik Indonesia dalam hal ini adalah Kepala Kepolisian Resort Kota (Ka. Polresta) Pontianak dan Wakil Kepala Kepolisian Daerah (Wa. Ka. Polda) Kalimantan Barat, terhadap Ulama-ulama Ummat Islam yang akan melakukan Dakwah di Kalimantan Barat, yaitu K.H. Ahmad Shobri Lubis dan Ustadz Hidayat Quaiandri Batang Taris, yang akan hadir dalam agenda Isra’ Miraj Nabi Muhammad SAW atas undangan BKMT Mempawah – Kalimantan Barat, pada hari Jum’at, tanggal 05 Mei 2017, pukul 20.03 WIB di Bandara Supadio Pontianak di landasan pacu (lapangan terbang) parkir pesawat terbang dengan menggunakan Maskapai Penerbangan Citilink.

5. Bahwa, Ulama-ulama Ummat Islam yang akan melakukan Dakwah di Kalimantan Barat tersebut juga diagendakan akan menghadiri agenda Pelantikan PAC FPI (Front Pembela Islam) Kabupaten Kubu Raya, Kecamatan Sungai Raya. K.H. Ahmad Shobri Lubis dan Ustadz Hidayat Quaiandri Batang Taris berangkat dari Jakarta dengan menggunakan maskapai penerbangan (pesawat) Lion JT 716 ke Pontianak. Ketika rombongan Ulama tersebut turun dari pesawat, lantas kemudian dipulangkan dengan paksa dikarenakan alasan keamanan wilayah oleh pihak Polresta Pontianak, Kodim 1207/BS, Brimobda Kalbar dan Kasi Intel Lanud Supadio.

6. Bahwa, terdapat kontradiksi (pertentangan) uraian Pernyataan Sikap Bersama tersebut di atas (lihat Point 3) dengan sikap tindak lanjut yang dilakukan oleh Pihak Aparat Kepolisian (lihat point 4 & 5). Pada point 9 (sembilan) Pernyataan Sikap Bersama disebutkan bahwa: “(9.) Meminta kepada Kapolda Kalimantan Barat dan jajarannya, apabila ada ulama/ustat yang bukan Rizik Sihab yang akan memberikan tausiah atau siraman rohani di mempawah AGAR DILAKUKAN PENGAWALAN, dengan syarat: a. Penjemputannya hendaknya tidak dengan Konvoi masa yang dapat memancing reaksi. b. Tidak melakukan kegiatan pelantikan FPI dan rangkaian kegiatan lainnya, selain kegiatan tausiah atau ceramah agama.” Sedangkan fakta yang terjadi adalah pelarangan, penghadangan, pengusiran, dan/atau pemulangan secara paksa kepada K.H. Ahmad Shobri Lubis dan Ustadz Hidayat Quaiandri Batang Taris, yang nama-namanya sama sekali tidak disebutkan dalam pernyataan Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat), Majelis Adat Dayak Nasional (MADN) dan Ormas Dayak Se – Kalimantan Barat tersebut di atas.

7. Bahwa, Ujaran Kebencian/Hate Speech yang merupakan bentuk provokasi tersebut disampaikan dalam acara pembukaan oleh Gubernur selaku Kepala Daerah/Provinsi Kalimantan Barat yang juga melekat dalam dirinya sebagai Presiden Majelis Adat Dayak Nasional (MADN), sehingga dikuti oleh Ormas Dayak se-Kalimantan Barat (Pada 02 Mei 2017) yang merupakan kelanjutan terhadap ujaran Provokasi yang disampaikan oleh Gubernur Kalimantan Barat (Drs. Cornelis, M.H.) pada Pesta Adat Selepas Panen Padi Suku Dayak Kanayatn di Kabupaten Landak, Naiki Dango, Kamis, 27 April 2017 adalah dikategorikan sebagai Ujaran Kebencian atau Provokasi Kepada Ummat Islam yang mengundang Ulama dalam kegiatan keagamaan Islam di Kalimantan Barat yang terdiri dari Sub Suku. Karena mereka menyamakan anggapan, bahwa Melayu adalah identik dengan Islam.

8. Bahwa, Ujaran Kebencian dan/atau Provokasi tersebut di atas jelas telah melanggar Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) di Indonesia dengan cara menginstruksikan untuk melakukan pengusiran terhadap Ulama-ulama Ummat Islam yang merupakan bagian dari rakyat Indonesia yang berbeda dengan keyakinan Agama yang dianut oleh Gubernur Kalimantan Barat (Drs. Cornelis M.H.) dalam bentuk Ujaran Kebencian dan/atau Provokasi (“saya jadi provokatornya”), karena atas dasar agama (agama Islam) yang berkelanjutan dengan menilai pernyataan atau ujaran.

9. Bahwa, Ujaran Kebencian dan/atau Provokasi yang dilkukan oleh Gubernur Kalimantan Barat; Drs. Cornelis, M.H., jelas merupakan Tindak Pidana atau Kejahatan atau Delik yang termuat dalam rumusan Pasal 156 Kitab Undang-undang Hukum Pidana/KUHP (Delik Terhadap Ketertiban Umum – BAB V Buku Kedua) atau dalam Rumusan Ketentuan Delik Ujaran Kebencian/Hate Speech, juncto. Pasal 1 angka (3) juncto. Pasal 23 ayat (2) Undang-undang Nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM) juncto. Pasal 4 juncto. Pasal 15 juncto. Pasal 16 Undang-undang Nomor 40 tahun 2009 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis, yang dilakukan oleh Sdr. Drs. Cornelis, M.H., dalam kapasitas sebagai Gubernur Kalimantan Barat, kepada Ulama-ulama, Ummat Islam (Muslim) baik secara Individu (rechtpersoon) maupun Organisasi-organisasi Masyarakat (Ormas-ormas) Islam, dan Masyarakat Islam secara umum, di Wilayah Hukum Kepolisian Negara Republik Indonesia; Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Polda Kalbar) atas seluruh kerugian yang timbul akibat perbuatan dimaksud di atas.

10. Bahwa, Pasal 29 ayat (1) dan (2) UUD Republik Indonesia tahun 1945 menyatakan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah Negara atas Ketuhanan Yang Maha Esa, yang menjamin kemerdekaan tiap-tiap penduduk untuk memeluk agamanya masing-masing dan untuk beribadat menurut agamanya dan kepercayaannya itu. Maka dari itu kerugian yang secara langsung dialami dan didapatkan oleh Ummat Islam atas ucapan Sdr. Drs. Cornelis, M.H., tersebut adalah keamanan dan  kenyamanan untuk melakukan ibadah sesuai dengan keyakinannya dan perlindungan terhadap hak untuk melakukan dakwah oleh Para Ulama Ummat Islam, yang dijamin oleh Konstitusi keberlangsungannya. Ucapan Sdr. Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) sangat menyakiti hati Ummat Islam di Kalimantan Barat.

11. Bahwa, pihak Kepolisian Republik Indonesia; Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Polda Kalbar) harus segera memproses secara hukum pidana kepada saudara Drs. Cornelis, M.H., karena telah melakukan tindak pidana sebagaimana telah di uraikan diatas. Karena hal tersebut kemudian memunculkan sikap atau tindakan diskriminasi, dan berpotensi menimbulkan konflik antar Ummat beragama dan/atau antar Etnis di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) yang kita cintai bersama, khususnya di Kalimantan Barat.

Sebagai alat bukti dan/atau barang bukti, kami lampirkan:
Daftar Alat Bukti Laporan Polisi ini, yaitu:

P1. 1 Keping CD berisi Video Ujaran Kebencian/Hate Speech yang dilakukan oleh Sdr. Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) pada Kamis, 27 April 2017 di Acara Pembukaan Pesta Adat Selepas Panen Padi Suku Dayak Kanayatn (Naik Dango) di Kabupaten Landak, Provinsi Kalimantan Barat.

P2. Pernyataan Sikap Bersama Majelis Adat Dayak Nasional dan Ormas Dayak Se –  Kalimantan Barat dalam Mensikapi Situasi dan Kondisi Kehidupan Berbangsa dan Bernegara Akhir-akhir ini. Terdapat 12 Point Pernyataan. Dibuat dan ditandatangani di Pontianak, 02 Mei 2017. 

P3. Artikel Pemberitaan Media Massa (Elektronik):

1. Judul Artikel Media: Cornelis: Saya Bisa Gerakkan Warga Dayak, Nama Media: Netralitas.com, Waktu: 23 November 2016.

2. Judul Artikel Media: Ini Jawaban Gubernur Kalbar Cornelis atas Caci Maki Ketua FPI Habib Rizieq, Nama Media: Netralitas.com, Waktu: 24 November 2016.

3. Judul Artikel Media: Cornelis: Saya Bisa Gerakkan Warga Dayak, Nama Media: Netralitas.com, Waktu: 23 November 2016.

4. Judul Artikel Media: Dayak di Kalimantan akan Pilih Merdeka Tanggapi Radikalisme, Nama Media: Sinarharapan.net, Waktu: 27 Februari 2017.

5. Judul Artikel Media: Mencekam! Gubernur Cornelis Pimpin Penghadangan Rizieq Cs ke Kalimantan Barat, Nama Media: Infoteratas.com, Waktu: 04 Mei 2017.

6. Judul Artikel Media: Pidato Ujaran Kebencian Gubernur Kalbar Cornelis Kepada Islam Jadi Viral, Nama Media: Pekanews.com, Waktu: 06 Mei 2017.

7. Judul Artikel Media: Gubernur Kalimantan Barat Pimpin Hadang Rizieq, Nama Media: Puncakberita.com, Waktu: 08 Mei 2017.

8. Judul Artikel Media: Gubernur Kalimantan Barat Cornelis Tidak Anti Islam, Nama Media: Netralitas.com, Waktu: 12 Mei 2017.

9. Judul Artikel Media: 13 Pernyataan Sikap Ormas Dayak se-Kalbar Tanggapi Isu Yang Beredar, Nama Media: Pontianak.tribunnews.com, Waktu: 14 Mei 2017.

Kami lampirkan pula Surat-surat/Dokumen-dokumen lainnya sebagai petunjuk Penyidik/Penyelidik Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Polda Kalbar).
Berdasarkan uraian tersebut di atas, menurut Kami perbuatan Sdr. Drs. Cornelis, M.H. (Gubernur Kalimantan Barat) – (terlapor) telah memenuhi unsur-unsur Tindak Pidana atau Kejahatan atau Delik yang termuat dalam rumusan Pasal 156 Kitab Undang-undang Hukum Pidana/KUHP (Delik Terhadap Ketertiban Umum – BAB V Buku Kedua) atau dalam Rumusan Ketentuan Delik Ujaran Kebencian/Hate Speech, juncto. Pasal 1 angka (3) juncto. Pasal 23 ayat (2) Undang-undang Nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM) juncto. Pasal 4 juncto. Pasal 15 juncto. Pasal 16 Undang-undang Nomor 40 tahun 2009 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis, yang dilakukan kepada Ulama-ulama, Ummat Islam (Muslim) baik secara Individu (rechtpersoon) maupun Organisasi-organisasi Masyarakat (Ormas-ormas) Islam, dan Masyarakat Islam secara umum, di Wilayah Hukum Kepolisian Negara Republik Indonesia; Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Polda Kalbar) atas seluruh kerugian yang timbul akibat perbuatan dimaksud di atas.

Oleh karena itu atas nama Hukum dan Keadilan kami meminta Kepala Kepolisian Daerah Kalimantan Barat (Ka. Polda Kalbar) dapat menindaklanjuti laporan kami ini, untuk selanjutnya dapat melakukan proses penyidikan/penyelidikan sebagai sebuah institusi Penegak Hukum yang jujur, bermartabat, dan berwibawa.

Demikian Laporan Polisi atas terjadinya Tindak Pidana ini, kami sampaikan, atas perhatian Bapak Ka. Polda Kalimantan Barat untuk menindaklanjuti dengan cepat, tak lupa kami ucapkan Terima Kasih.

Fiat Justitia Ruat Coelum

Pontianak, 19 Mei 2017
Tim Advokat Gerakan Bela Ulama.

Sumber : Laman Facebook a.n ANSHARI DIMYATI; TURIMAN FACHTURAHMAN NUR

Maju Gubernur Kalbar 2018, Sutarmidji Belum Tentukan Pasangan 


Pada 2 Maret 2015 yang lalu, Walikota Pontianak, Sutarmidji pernah menyatakan kesiapannya untuk maju pada persaingan kursi Gubernur Kalbar 2018. Dan pernyataan serupa kembali dikumandangkan pada 8 Maret 2017.

“Kalau maju, insyalah maju, ini hari ini ni ngasih tau ni, pasangannya belum tau siapa,” katanya usai melaunching tagline “Lapor SPT Tahunan ? Kame’ sih e-Filing Jak” dalam rangka kampanye simpatik Pelaporan SPT Tahunan menggunakan e-Filing di e-Filing Corner halaman Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Pontianak, Rabu (8/3).

Ia mengatakan, sebagian besar masyarakat meminta dirinya untuk maju sebagai Gubernur Kalbar. Maka dari itu ia akan menurut kemauan dari masyarakat tersebut.

“Nanti apakah jadi atau tidak mau maju, itu jadi urusan partai, kalau maju, saya insyallah maju,” timpalnya.

Terkait pasangannya, ia mengatakan yang terpenting adalah orang yang punya komitmen untuk membangun dan membenahi Kalbar. Tantangan dalam memimpin Kalbar sangat besar jika dibandingkan dengan Pulau Jawa.

“Banyak yang nyarankan untuk independen, tapi saya sebagai orang partai tidak juga ingin partai tidak menjadi nahkoda dalam pertarungan menjadi kepala daerah, partai kan dilahirkan sebagai sarana dan prasarana untuk penyaluran aspirasi politik,” katanya.

“Saya kemungkinan besar pakai partai, tapi tidak menutup kemungkinan maju melalui jalur independen,” sambungnya.

Profile

Sutarmidji (lahir di Pontianak29 November1962; umur 54 tahun) adalah wali kotaPontianak asal Kalimantan Barat. Di bawah kepemimpinannya, dia berhasil membuat beberapa kemajuan pembangunan kota, terutama di bidang infrastruktur.

Dalam menjalankan pemerintahannya, Sutarmidji menekankan pada perbaikan-perbaikan fasilitas dan pelayanan, di antaranya pelebaran jalan-jalan utama, perbaikan lebih dari seribu rumah yang tak layak huni, pembangunan kembali pasar-pasar tradisional dan sekolah-sekolah negeri, perbaikan gang dan saluran air, meningkatkan kualitas puskesmas, pembangunan RSUD baru yang menerapkan sistem rumah sakit tanpa kelas, pembangunan dan penataan taman-taman publik seperti Taman Alun Kapuas dan Taman Digulis.

Di bidang birokrasi, demi mempercepat pelayanan, Sutarmidji menerapkan pelayanan satu atap dalam mengurus perizinan. Jumlah perizinan pun dipangkas dari yang sebelumnya 99 jenis izin hingga menjadi hanya 14 jenis perizinan. Transparansi juga dikedepankan dengan mempublikasikan APBD Kota Pontianak serta penggunaan dana Bantuan Sosial melalui koran maupun situs Pemkot Pontianak. Sejak tahun 2011, Laporan Keuangan Pemeritah Daerah (LKPD) Kota Pontianak selalu mendapat predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK. Pada tahun 2015, Kota Pontianak dianugerahi predikat pelayanan publik terbaik se-Indonesia oleh DPR-RI.

Karir Politik

Sutarmidji memulai karier politiknya dengan bergabung ke Partai Persatuan Pembangunan(PPP) atas ajakan dari Ali Akbar, sepupunya yang juga politikus PPP. Pada Pemilu 1999, ia dipercaya sebagai anggota DPRD Kota Pontianak. Pada tahun 2003, ia terpilih sebagai Wakil Wali Kota Pontianak mendampingi dr. H. Buchary Abdurrachman. 

Pada Pilkada 2008, Sutarmidji maju sebagai calon wali kota berpasangan dengan Paryadi, S.Hut., anggota DPRD Kota Pontianak pada saat itu. Pasangan yang diusung koalisi PPPdan PKPI tersebut berhasil memenangkan Pilkada dengan perolehan 34,5% suara, mengungguli enam pasang kandidat lainnya. Sutarmidji dan Paryadi kemudian dilantik pada 22 Desember 2008.

Pada Pemilukada 2013, Sutarmidji kembali maju, kali ini berpasangan dengan Ir. H. Edi Rusdi Kamtono, M.M., M.T., Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kota Pontianak, dan diusung koalisi PDI-PPKSPPPPAN, danPKPB. Sutarmidji kembali menang, mengalahkan lima kandidat lainnya dengan perolehan 52,7% suara, dan kemudian dilantik untuk masa jabatannya yang kedua pada 23 Desember 2013.

SUMBER : 1. thetanjungpuratimes.com (Agustiani/Muh).

2. Wikipedia