Kriteria Kelulusan CPNS Ditentukan Melalui Perangkingan


UTUSAN RAKYAT, Bogor – Kabar gembira bagi peserta seleksi CPNS yang tidak memenuhi kriteria kelulusan pada Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) beberapa waktu lalu. Pemerintah secara resmi mengeluarkan aturan terkait kelulusan SKD CPNS 2018. Aturan tersebut tertuang dalam Permen PANRB No 61 Tahun 2018 yang mana dalam aturan itu pemerintah memutuskan menggunakan sistem perangkingan untuk bisa mengikuti tahapan selanjutnya, yakni Seleksi Kompetensi Bidang (SKB).

“Namun teknis pengumumannya akan ditentukan oleh Badan Kepegawaian Negara,” tegas Men PANRB, Syafruddin, Rabu (21/11) di Istana Bogor.

Dalam PermenPANRB ini di pasal 2 disebutkan peserta SKB terdiri atas peserta SKD yang memenuhi passing grade dan peserta SKD yang tidak memenuhi passing grade namun memiiliki peringkat terbaik dari angka kumulatif SKD sesuai yang diatur dalam peraturan menteri.

Penjelasannya, peserta SKD yang tidak lolos passing grade tapi bisa ikut SKB yakni dengan ketentuan:

– Nilai kumulatif SKD formasi umum paling rendah 255.

– Nilai kumulatif SKD formasi umum untuk jabatan dokter spesialis dan instruktur penerbang paling rendah 255.

– Nilai kumulatif SKD formasi umum untuk petugas ukur, rescuer, anak buah kapal, pengamat gunung api, penjaga mercu suar, pelatih/pawang hewan dan penjaga tahanan paling rendah 255.

– Nilai kumulatif SKD formasi putra putri lulusan terbaik (cumlaude) dan diaspora paling rendah 255.

– Nilai kumulatif SKD formasi penyandang disabilitas paling rendah 220.

– Nilai kumulatif SKD formasi putra/putri Papua dan Papua Barat paling rendah 220.

– Nilai kumulatif SKD formasi tenaga guru dan tegana medis/paramedis dari eks tenaga honoer K-II paling rendah 220.

Namun, ketentuan itu diberlakukan dengan dua ketentuan. Pertama, jika tidak ada peserta yang lolos passing grade pada formasi yang dibutuhkan. Kedua, belum terpenuhinya jumlah peserta SKD yang lolos passing grade sesuai Permenpan RB No 37 Tahun 2018.

Aturan baru ini dikelurkan untuk merespons minimnya peserta SKD yang lolos passing grade CPNS 2018.

Minimnya peserta lolos passing grade CPNS 2018 membuat banyak formasi CPNS 2018 terancam kosong. Selain itu, minimnya tingkat kelulusan SKD juga membuat ketentuan Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) yang mensyaratkan peserta SKB sebanyak 3 kali jumlah formasi tak terpenuhi.

Sumber :

  • tribunnews.com
  • Internet

Penerimaan CPNS Daerah, 110 r)


UTUSAN RAKYAT, Terlepas dari momen politik jelang tahun 2019, pemerintah pusat melalui Kemen PAN-RB mengusulkan H presiden untuk membuka lowongan kerja sebagai CPNS didaerah. Setidaknya diusulkan sebanyak 110 ribu formasi dari 220 ribu PNS yang pensiun. Menurut Menteri PAN-RB, DR. Asman Abnur, SE., M.Si, penerimaan CPNS akan disesuaikan dsngan usulan Bupati dan Gubernur sesuai dengan kompetensi bidang apa saja yang ingin dikembangkan di daerah. Selain itu, formasi yang dibuka juga Kementerian atau lembaga yang formasinyan. Menurut Menteri PAN-RB, DR. Asman Abnur, SE.,M.Si, 

Menteri Asman menuturkan, rencana penerimaan CPNS 2018 sudah disampaikan ke Presiden Jokowi. Pihaknya juga tengah koordinasi dengan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) terkait kebutuhan anggaran.

“Mudah-mudahan dengan trust yang terbangun sekarang saya punya kesempatan membuka formasi 2018. Dan ini sudah saya ajukan Bapak Presiden. Saya berharap Bapak Presiden menyetujui. Kemudian saya bersama Menteri Keuangan sedang menghitung berapa biaya yang dibutuhkan penerimaan 2018,” dia menandaskan. 

Selain berdiskusi soal anggaran, pihak Kementerian PANRB juga tengah menunggu usulan dari KL maupun dari pemerintah daerah tentang jumlah formasi yang dibutuhkan. 

“Ini lagi kita hitung kan yang pensiun sekitar 220 ribu lagi. Kita hitung kemampuan keuangan, masing-masing usulan kementerian, masing-masing usulan pemerintah daerah. Kita lihat, kita seleksi lagi konsentrasinya apa yang bidang prioritas baru ketemu angkanya. Kita berharap enggak lebih jumlah pensiun,” tukas Menteri Asman. Soal pembukaan seleksi CPNS 2018, Menteri Asman mengatakan akan mulai proses seleksi pada awal tahun depan. 

“Dalam waktu dekat kita ajukan November, Desember. Awal tahun kita sudah mulai membuka rekrutmen,” kata dia.

Sumber utama : Liputan6.com

Puskesmas Kebon Jeruk, ‘Berdarah-darah’ Sebelum Jadi yang Terbaik – News Liputan6.com


Puskesmas Kebon Jeruk, ‘Berdarah-darah’ Sebelum Jadi yang Terbaik – News Liputan6.com http://m.liputan6.com/news/read/2629703/puskesmas-kebon-jeruk-berdarah-darah-sebelum-jadi-yang-terbaik — dibagikan oleh UC Mini

Tahun ini Pemerintah Rekrut CPNS


UTUSAN RAKYAT, Jakarta – Pemerintah bakal merekrut 151 ribu Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) tahun ini. Jumlah itu untuk mengganti PNS yang pensiun.

“Dalam road map yang kami buat, pengurangan pegawai secara umum dimulai tahun 2017. Namun tahun ini ada sejumlah instansi yang sudah melakukan rasionalisasi terutama yang menjadi role model rapid assessment,” ungkap Deputi SDM Aparatur Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB) Setiawan Wangsaatmaja di Jakarta. Rabu (18/5). Continue reading

Pemerintah Berencana Kurangi Jumlah PNS Hingga 1,3 Juta


image

Bengkayang

UTUSAN RAKYAT, Jakarta – Kapan pelaksanaan penerimaan CPNS? Apakah tahun ini ada rekruitmen CPNS? Pertanyaan ini sering muncul terutama dilontarkan para pencari kerja dari lulusan Perguruan Tinggi yang belum memiliki pekerjaan tetap.

Sekedar informasi, dari berita online JPNN yang penulis kutip, bukannya membuka kesempatan perekrutan CPNS baru, yang ada Pemerintah berencana melakukan rasionalisasi jumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS) secara bertahap. Dari jumlah yang ada saat ini, yakni Continue reading