​Langkah Persuasif Gubernur Cornelis Menertibkan Tambang Emas liar di Kecamatan Mandor 



UTUSAN RAKYAT, Mandor – Gubernur Kalbar Cornelis secara tegas meminta para penambang emas tanpa ijin (PETI) di Kecamatan Mandor untuk menghentikan aktivitasnya. Tidak segan-segan orang nomor satu di Kalbar itu turun langsung ke lokasi dibantu aparat keamanan TNI Polri serta Pemkab Landak, menemui ratusan penambang dilokasi, Minggu (3/11). Gubernur Cornelis juga membawa serta inspektur Tambang dan Kabid Minerba Provinsi Kalbar kelokasi untuk membantu dirinya memberikan penjelasan teknis kepada masyarakat yang rata-rata menggunakan peralatan tambang tradisional. 

Cornelis kemudian mengumpulkan para penambang untuk diberi penjelasan. Masyarakat penambang pun berkumpul disebuah pondok untuk mendengarkan penjelasan sang Gubernur. “Hari itu saya sudah datang dan melarang, biarpun tanah siapa tidak boleh ditambang tanpa ijin Pertambangan untuk itu saya mohon agar masyarakat semua tidak melakukan aktivitas penambangan lagi disini, silakan bawa pulang peralatannya.” tegas Mantan Bupati Landak itu. Sejurus kemudian masyarakat mengumpulkan peralatan mulai dri mesin penyedot air jenis Robin, dan peralatan tambang tradisional untuk dibawa pulang. 


Larangan penambangan juga terkait kerusakan lingkungan, bahaya mercuri yang tidak terkontrol, karena kata Cornelis selama ini pemerintah dianggap tidak tegas dalam menindak pelaku penambangan emas tanpa ijin. Gubernur Cornelis yang juga Presiden Majelis Adat Dayak Nasional itu menjelaskan kalau memang pemerintah mau refresif bisa saja, namun dengan imbauan begini masyarakat mengikuti, ya tidak perlu (refresif), “Nanti kalau tersangkut perkara hukum karena PETI kemudian ditahan kan Bupati dan Gubernurnya yang dimintai tolong untuk penangguhan penahan.” ujar Cornelis. 

Sehingga dirinya meminta masyarakat menghargai. Apalagi selama ini sudah banyak korban yang meninggal seperti di Goaboma Bengkayang, disitu pemerintah dan aparat keamanan dianggap tidak tegas dan disalahkan. Nah, sekarang pemerintah tegas namun dengan pendekatan persuasif. 


Cornelis pun meminta masyarakat untuk membubarkan diri dengan tertib dan membawa serta peralatan tambang mereka karena lokasi tersebut ditimbun menggunakan alat berat eksavator, supaya tidak ada lagi aktivitas. Satu persatu masyarakat pamit tertib dan menyalami Sang pemimpin mereka. 

Perwakilan masyarakat penambang yang tidak mau disebutkan namanya mengaku salah dan meminta maaf kepada Gubernur Kalbar, karena tidak mengindahkan imbauan Gubernur beberapa waktu lalu. Dirinya mewakili masyarakat penambang kecamatan Mandor berterima kasih kepada Gubernur Cornelis yang melakukan penertiban dengan langkah persuasif, sehingga masyarakat dengan kesadarannya membubarkan diri dan tidak melakukan penambangan tanpa ijin lagi.
Sumber dan Penulis : Hendrikus Kornelius alias Hentakun.

Advertisements

Gerakan Masyarakat Dayak Kab. Bengkayang Tolak FPI


​Bengkayang, Utusan Rakyat – Hari ini, Selasa 24 Januari 2017, berbagai elemen yang tergabung dalam Gerakan Masyarakat Dayak Kabupaten Bengkayang (GMDKB) akan mengadakan aksi menuntut pembubaran FPI serta Ormas yang bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Disamping itu, menurut Ketua Koordinator Aksi, Robertus, dalam surat terbuka yang diunggah di media sosial, Minggu (21/1), aksi GMDKB menginginkan adanya proses hukum bagi penghina, penghujat dan penista suku Dayak. Aksi ini juga dijadikan sebagai salah satu bentuk dukungan terhadap aksi yang dilakukan oleh pemuda Dayak Kab. Sintang beberapa waktu lalu yang menolak kehadiran Tengku Zulkarnaen.

Aksi ini sendiri akan digelar di Depan Mapolres Bengkayang dan dilanjutkan konvoi ke gedung DPRD Bengkayang mulai pukul 11.00 WIB s.d 17.00 WIB. Menurutnya, aksi ini dapat diikuti seluruh masyarakat kab. Bengkayang maupun Seluruh Ormas/ Organisasi/ Paguyuban agama/ Suku Dayak di Kabupaten Bengkayang. 

“Kita Menolak Ormas FPI bukan menolak agama Islam, menolak penghina dan penista suku Dayak bukan menolak Ulama,” tegasnya.

         

Mensyukuri Hasil Panen, Warga Capkala Gelar Gawai Padi


image

Cartolo

UTUSAN RAKYAT, Capkala – Usai bercocok tanam selama beberapa waktu, 20 Mei 2016 lalu dalam setiap tahunnya, secara serentak warga di Kecamatan kembali menggelar Gawai Padi sebagai ucapan syukur atas hasil panen yang didapat.

Perayaan pesta padi tahun 2016 ini dipusatkan di Desa Capkala, Kecamatan Capkala, Kabupaten Bengkayang dengan berbagai rangkaian acara. Termasuk dengan diadakannya malam hiburan sejak tanggal 18,19 dan 20

(Jonggan dan Band).

“Penyelenggaraan Gawai Padi ini merupakan hasil dari swadaya seluruh warga dan donatur,” ungkapKetua Panitia Gawe Padi, Cartolo.

Disamping mensyukuri hasil panen yang diperoleh, gawai padi ini juga dimaksud sebagai ujud permohonan kepada Jubata (Tuhan) agar ditahun mendatang,  hasil panen lebih melimpah. Terkait hal ini juga, Cartolo berencana apabila ditahun-tahun mendatang setiap desa akan diakomodir dalam penyelenggaraannya.

Penulis : Yulizar

*BERSATU *BENGKAYANG *MAJU

Stand Kecamatan Teriak, HUT Pemkab ke-17


Bengkayang – Dalam rangka memperingati HUT ke-17 Pemerintah Kabupaten Bengkayang, seluruh instansi/SKPD mengadakan Pameran pembangunan mulai 21-27 April 2016 di area Kantor Bupati. #Camat P. Tulen

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

image

Stand Kecamatan Teriak

“HUT PEMDA BENGKAYANG Ke-17”

Atraksi Tatung, Tersisa di Bengkayang dan Sekitarnya


image

Tatung

CAP GO MEH 2016 – Keberadaan Tatung, boleh dikatakan hampir punah. Di Indonesia, atraksi atraksi langka para Tatung ini hanya dapat dijumpai di Bangka Belitung dan Kalimantan Barat. Bahkan di Negeri asalnya, atraksi yang kerap dilakukan pada hari ke-15 setelah Imlek ini sudah sulit ditemui. Tatung merupakan orang yang memiliki kemampuan berkomunikasi dengan roh leluhur yang berasal dari Negeri China.

image

Tatung

Khusus di Kalimantan Barat, Atraksi para Tatung masih bisa kita jumpai di Kabupaten Bengkayang dan sekitarnya, seperti Singkawang dan Sambas.

Tatung adalah media utama Cap Go Meh. Pengusiran roh-roh jahat dan peniadaan kesialan dalam Cap Go Meh disimbolkan dalam pertunjukan Tatung . Atraksi Tatung dipenuhi dengan mistik dan menegangkan, karena banyak orang kesurupan dan orang-orang inilah yang disebut Tatung. Upacara pemanggilan Roh dipimpin oleh pendeta yang sengaja mendatangkan roh orang yang sudah meninggal untuk merasuki Tatung.

Roh-roh yang dipanggil diyakini sebagai roh-roh baik yang mampu menangkal roh jahat yang hendak mengganggu keharmonisan hidup masyarakat. Roh-roh yang dipanggil untuk dirasukkan ke dalam Tatung diyakini merupakan para tokoh pahlawan dalam legenda Tiongkok, seperti panglima perang, hakim, sastrawan, pangeran, pelacur yang sudah bertobat dan orang suci lainnya.

image

Tatung

Roh-roh yang dipanggil dapat merasuki siapa saja, tergantung apakah para pemeran Tatung memenuhi syarat dalam tahapan yang ditentukan pendeta. Para Tatung diwajibkan berpuasa selama tiga hari sebelum hari perayaan yang maksudnya agar mereka berada dalam keadaan suci sebelum perayaan.
Dalam atraksi Tatung yang sudah dirasuki roh orang meninggal bertingkah aneh, ada yang menginjak-injak sebilah mata pedang atau pisau, ada pula yang menancapkan kawat-kawat baja runcing ke pipi kanan hingga menembus pipi kiri.

Anehnya para Tatung itu sedikit pun tidak tergores atau terluka. Beberapa Tatung yang lain dengan lahapnya memakan hewan atau ayam hidup-hidup lalu meminum darahnya yang masih segar dan mentah.

Sumber : #Tulisan Yudhistira #wikipedia

105 Tatung Akan Meriahkan Cap Go Meh di Sungai Duri


image

Rute Atraksi Tatung di Sungai Duri

UTUSAN RAKYAT, Sungai Duri – Lima belas hari usai perayaan Imlek 2567, 8 Februari 2016 atau pada saat Cap Go Meh mendatang, masyarakat Sungai Duri, Kecamatan Sungai Raya, Bengkayang akan menghadirkan atraksi para Tatung (Laoya). Continue reading